Home » » Anjing Anti Tank

Anjing Anti Tank

Thank you for using rssforward.com! This service has been made possible by all our customers. In order to provide a sustainable, best of the breed RSS to Email experience, we've chosen to keep this as a paid subscription service. If you are satisfied with your free trial, please sign-up today. Subscriptions without a plan would soon be removed. Thank you!
Anjing Anti Tank (Rusia: Собаки-истребители танков atau Противотанковые собаки; Jerman: Panzerabwehrhunde atau Hundeminen, "anjing-ranjau") adalah anjing yang diajarkan untuk membawa bahan peledak ke tank, kendaraan lapis baja dan sasaran militer lainnya.


Sekolah pelatihan militer anjing Soviet, tahun 1931 Masehi

Mereka intensif dilatih oleh pasukan militer Soviet dan Rusia antara 1930 dan 1996 dan digunakan dalam 1941-1942 melawan tank Jerman di Perang Dunia II. Militer AS melatih anjing anti-tank pada 1943 untuk digunakan melawan benteng, tetapi tidak pernah digunakan mereka. Anjing diikat dengan bahan peledak yang berhasil digunakan oleh kelompok perlawanan Irak pada tahun 2005.

Pada tahun 1924, Dewan Revolusi Militer Uni Soviet menyetujui penggunaan anjing untuk tujuan militer, yang mencakup berbagai tugas seperti penyelamatan, pengiriman bantuan pertama, komunikasi, pelacakan ranjau dan orang-orang, membantu dalam pertempuran, pengangkutan makanan, Obat dan melukai prajurit kereta luncur, dan peledakan sasaran musuh. Untuk tujuan ini, sebuah sekolah pelatihan anjing khusus didirikan di Oblast Moskow. Dua belas sekolah regional dibuka segera setelah.

Beberapa ilmuwan terkemuka hewan juga terlibat, dalam rangka untuk membantu mengatur program pelatihan besar-besaran.

Dalam pelatihan terkadang anjing berhasil menjalankan struktur yang ada, namun ketika diberi tugas langsung untuk melepas bom pada target, dengan situasi yang berbeda dibandingkan saat pelatihan, anjing mengalami kegagalan sehingga dengan terpaksa anjing pun ikut tewas terbunuh.

Penggunaan anjing anti-tank meningkat selama 1941-1942, ketika segala usaha dilakukan oleh Tentara Soviet untuk menghentikan serangan Jerman di Front Timur pada Perang Dunia II. Sekitar 40.000 anjing dikerahkan untuk berbagai tugas Tentara Soviet.

Kelompok pertama anti-tank anjing tiba di garis depan pada akhir musim panas tahun 1941 dan termasuk 30 anjing dan 40 pelatih. penyebaran mereka menimbulkan beberapa masalah serius. Untuk menghemat bahan bakar dan amunisi, anjing telah dilatih pada tank yang berdiri diam dan tidak menyalakan senjata mereka. Di lapangan, anjing-anjing menolak untuk menyelam di bawah tank bergerak. Beberapa anjing terus-menerus berlari di dekat tank, menunggu mereka untuk berhenti tetapi ditembak pada akhirnya. Tembakan dari tank membuat takut pergi banyak anjing. Dari kelompok pertama dari 30 anjing, hanya empat berhasil meledakkan bom mereka di dekat tank-tank Jerman, jumlah yang tidak diketahui menimbulkan kerusakan. Tiga anjing ditembak oleh tentara Jerman dan dibawa pergi. Seorang perwira Jerman yang ditangkap kemudian melaporkan bahwa mereka pelajari dari desain anjing anti-tank dari hewan yang dibunuh, dan dianggap program putus asa dan tidak efisien. Sebuah kampanye propaganda Jerman berusaha untuk mendiskreditkan Tentara Soviet, mengatakan bahwa tentara Soviet menolak untuk melawan dan mengirim anjing sebagai gantinya.

Kesalahan lain adalah, tank-tank Soviet menggunakan mesin diesel untuk melatih anjing-anjing daripada tank Jerman yang memiliki mesin bensin. Anjing juga akan merasa asing dengan tank Jerman.

Efisiensi penggunaan anjing anti-tank dalam Perang Dunia II tetap tidak menentu. Ada klaim oleh sumber Soviet bahwa sekitar 300 tank Jerman rusak oleh anjing anti-tank Soviet. Gugatan ini dipertanyakan oleh sejarawan Rusia sebagai propaganda, berusaha untuk membenarkan program pelatihan anjing.

Pasukan Jerman tahu tentang anjing Soviet dari tahun 1941 dan seterusnya, dan begitu mengambil langkah-langkah untuk mempertahankan diri mereka. Akibatnya, setiap prajurit Jerman menerima perintah untuk menembak anjing di daerah pertempuran.

Setelah 1942, penggunaan anjing anti-tank oleh Tentara Soviet cepat menurun, dan sekolah pelatihan diarahkan untuk menghasilkan lebih banyak anjing yang dibutuhkan dalam pertambangan dan pengiriman.

Pada akhir 1940-an, anti-tank anjing digunakan oleh pasukan Viet Minh pertempuran di Indocina.

Pada tahun 1943, pasukan AS dianggap menggunakan anjing bersenjata terhadap benteng. Tujuannya adalah untuk seekor anjing yang berjalan ke dalam sebuah bunker membawa bom, yang kemudian akan diledakkan oleh timer. Anjing dalam program rahasia dilatih di Fort Belvoir. Anjing-anjing, yang disebut "serigala pembongkaran", diajarkan untuk lari ke bunker, masukkan, dan duduk sementara menunggu ledakan simulasi. anjing Masing-masing membawa bom yang dililitkan di tubuhnya dalam kantong kanvas, seperti dengan metode Rusia. Upaya untuk melanjutkan program tersebut pada tahun 1944 dan 1945 gagal.

William A. Prestre, warga negara Swiss yang tinggal di Santa Fe, New Mexico, mengusulkan untuk menggunakan anjing besar untuk membunuh tentara Jepang.

Sekitar 2007, pemberontak mencoba untuk menggunakan anjing dilengkapi bom selama Perang Irak. Remote kontrol digunakan untuk meledakkan bom.

azmijr@rocketmail.com (Azmi Cole Jr.) 08 Aug, 2011


--
Source: http://zonapencarian.blogspot.com/2011/08/anjing-anti-tank.html
~
Manage subscription | Powered by rssforward.com

ARTIKEL TERKAIT:

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Vixazi - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website
Proudly powered by Blogger